4 Penyebab Penghobi Kacer Pensiun Dini

Bicara wacana burung kacer memang tak ada habis nya. Bagi penulis secara pribadi, kacer merupakan salah satu burung kicau yang wajib di miliki. Gaya bertarung nya eksotik, padanan warna bulunya simple tapi elegan, volume bunyi nya edan, dan tentu saja harga nya pas di kantong. Dan burung kacer ini sob, termasuk salah satu burung yang paling banyak penggemarnya di indonesia. 



Tetapi meskipun mempunyai banyak penggemar, tidak sedikit para penghobi yang pada jadinya tetapkan untuk pensiun dini dalam memelihara kacer. yah.....tentu faktornya macam-macam, ada yang tidak suka karna mbagong nya, ada yang tidak suka dengan cara merawatnya atau bahkan terlalu kesal dengan tingkah kacernya yang super-super giras.

Terkait dengan hal tersebut penulis akan mencoba mengulas sedikit, wacana kenapa sih para penghobi dapat pensiun dini?????? dan mengapa beberapa penghobi justru dapat sukses besar dengan burung kacer nya.

1. Bukan hobi
Bicara hobi tentu bicara pengabdian dan konsistensi. Seseorang yang tergila-gila dengan sebuah hobi, tentu akan mendedikasikan diri nya untuk hobi nya. dapat berupa uang, waktu atau bahkan tenaga. Dan sebuah hobi tak akan pernah lekang oleh waktu. kita bicara "hobi".....ya.......bukan 
"suka". sebab hobi dan suka itu berbeda jauh. 

nah......jadi teman yang kebanyakan yang pensiun dini yakni orang-orang yang hanya suka saja, hanya ikut-ikutan saja, hanya ingin tau saja dan bukan hobi.

saat kesalnya datang, saat rasa penasarannya terpenuhi maka dapat dipastikan kita akan mencapai titik jenuh. di titik jenuh inilah biasanya penghobi kacer akan tetapkan untuk pensiun.

2. Salah dalam memilih tujuan
Biasanya, di fase-fase awal, penghobi burung yang gres berkenalan dengan dunia burung tak peduli akan dibawa kemana hobi nya. Pokoknya beli burung, beli kandang, beli pakan...selesai urusan. padahal justru sebaliknya......akhirnya kesal sendiri, pusing sendiri dan pensiun deh. 

ini sebetulnya adalah  hal yang paling penting sob, jadi contohnya teman tetapkan untuk menggeluti hobi burung kicau, setidaknya teman memilih terlebih dahulu akan di bawa kemana hobi sobat. apakah ingin Menjadi pemain kicau prestasi, ingin menjadi penangkar burung atau penjual burung. 

kadang-kadang nieh sob, kita tuh asal aja dalam menggeluti hobi. di bilang pemain gantangan.....ya bukan, dibilang penangkar tapi cuma punya burung sepasang, dibilang penjual burung juga ya bukan......jadi sebaiknya teman tentukan dahulu teman akan menggeluti yang mana?????

Misalnya teman cuma suka denger suaranya doang.......ya teman gak usah beli yang burung bahan, alih-alih pengen dengar suaranya kok malah burungnya diam diam lompat sana-sini, sebaiknya ya beli burung yang sudah gacor owor-owor.

contohnya teman suka dengan lomba burung.....ya teman mulai berlatih mengenal semua jenis settingan burung lomba sampe ke model-model makanan nya....atau bahkan ke juri-juri nya......

kalau teman niat nya untuk jualan burung, ya dihentikan terlalu sayang sama burung, perdalam dunia jual beli dan teknik-teknik membina pelanggan.

3. Terlalu banyak pelihara burung
Terlalu banyak pelihara burung juga dapat menjadi faktor penyebab teman pensiun dini. Semakin banyak burung yang kita rawat, tentu akan semakin banyak waktu yang kita butuhkan, semakin banyak pula dana yang dibutuhkan, semakin sulit pula memanage nya. secara otomatis hal tersebut akan menciptakan burung-burung teman kurang perawatan. dan pada jadinya banyak yang mati. 

jadi dalam hal ini sebaiknya teman sesuaikan antara memelihara burung dengan keadaan sobat. Idealnya, kita per individu memelihara hanya 3 ekor burung, kalaupun teman dapat memelihara burung lebih dari itu, biasanya hanya 3 ekor yang bagus, sedangkan yang lainnya ya.....kualitasnya biasa...

4. Tidak ada rasa cinta
jiahhhhh......bahasanya....cinta-cinta an.......
jadi gini sob, sebetulnya dalam menggeluti dunia kicau, antara penghobi dan si burung harus mempunyai rasa sayang. Coba deh teman cermati penghobi profesional atau pemilik burung-burung prestasi, niscaya rata-rata para pemiliknya mempunyai semacam keterikatan emosional yang mendalam dengan si burung. bahkan si burung mau nya apa, beliau tuh tau.....jam berapa si burung kicau, beliau tau.....bahkan sangking mendalam nya, ada yang juga ngobrol sama burung nya. wkwkwkwkwkwkw.......tapi sumpah......itu faktual sob....burung nya prestasi.

dan sebaliknya burung-burung yang gak kita suka biasanya, lama-kelamaan layu, sakit dan bahkan ada yang mati seketika. Mirip banget kayak kita benci sama seseorang, pokoknya kalo liat tuh burung.......bawaan nya kesel aja.....empet banget dah...............

kalo sudah begitu sebaiknya cepat-cepat deh teman jual atau tukar di kios.



loading...

Archive